Alkisah..

Alkisah, dulu ada anak perempuan bertubuh gendut, saking gendutnya, sering dijadikan bahan olok-olok oleh temannya. Dagunya besar, lehernya tidak kelihatan, betis, paha dan lengannya jumbo, menurut olokan temannya yang paling jahat, si gendut ini kalau digelindingkan di jalan raya, pasti jauh sekali menggelinding baru berhenti. Atau kalau pertandingan basket, bolanya tiba-tiba kempes, si gendut ini bisa jadi ganti bola. Jahat memang.

Kabar baiknya, dengan segala keterbatasan, si gendut diberkahi dengan kecerdasan dan kebaikan hati. Jadi dia tidak terlalu ambil hati dengan olok-olok temannya. Lebih banyak tersenyum dan menggeleng saja, tidak membalas. Jika dia merasa olokan itu berlebihan, tidak bisa menahan diri, dia selalu pandai menjawab dengan tepat. Tidak terbayangkan betapa besar sisi kebaikan yang dimilikinya. Sayangnya, di dunia nyata, orang-orang tetap saja bertingkah menyebalkan pada orang baik.

Pada suatu hari, si gendut menumpang angkutan umum, nah, sialnya, di dalam angkutan itu ternyata sudah ada tiga teman sekolahnya yang suka mengolok. Tidak menunggu menit, tiga anak perempuan ini yang memang bertubuh ramping dan kurus berbisik-bisik dengan suara sengaja dikeraskan. Tertawa satu sama lain penuh arti. Menatap si gendut merendahkan.

Si gendut hanya diam, memilih memperhatikan jalanan.

“Eh, tahu nggak sih lu,” Karena sebal dicuekin, yang paling jahat di antara tiga anak ramping itu menyikut lengan si gendut, mencari perhatian sekaligus mencari masalah.

Si gendut menoleh. Masih diam.

“Ini angkot sempit banget tahu, gara-gara sejak lu naik. Lihat nih sesak.” Si anak ramping jahat memonyongkan bibir, “Harusnya ya, ongkos naik angkot itu disesuaikan dengan berat badan. Jadi orang-orang kayak lu, kenanya dobel. Rugi tahu sopirnya.”

Si gendut menelan ludah, hatinya sebal sekali, sementara semua penumpang memperhatikan mereka. Dia berusaha tidak menanggapi, tapi tiga teman sekolahnya ini sengaja benar memancing.

“Nggak dobel kali, say.” Teman si ramping jahat menahan tawa.

“Nggak dobel?” Si jahat pura-pura bloon.

“Nggak, tapi lima kali lipat.”

Mereka bertiga tertawa.

Si gendut menghela nafas, tersenyum, “Sebenarnya ya, tapi saya minta maaf harus bilang ini. Kalau ongkos naik angkot disesuaikan dengan berat badan penumpangnya, maka orang-orang yang kurus kering kayak kalianlah yang rugi. Tidak ada sopir angkot yang mau menaikkan kalian, karena bayarnya terlalu murah, berisik pula.”

Langit-langit angkot lengang. Tawa tiga cewek ramping jahat itu tersumpal. Sedetik kemudian, penumpang lain dan sopir angkot bertepuk tangan. Keren. Membuat tiga cewek jahat itu terpaksa menahan malu buru-buru turun.

*Di comot dari salah satu Notesnya Tere Liye.. ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s