Abang Angkot

Ada banyak karakter abang abang angkot. Sehubungan dengan setianya fizah dengan angkot 03 untuk mengantarkan ke kantor, baik pergi maupun pulang, walhasil sampai hapal dengan muka dan kriteria masing masing abang tukang angkot. Tanpa tau nama tentunya. Ya ga lucu ajja si, masa iya pas mau bayar bilang, “bang namanya siapa?”.. hheu

Well, karena kebanyakan abangnya hanya mau antar sampai pertigaan centex, jadi biasanya yang mau antar sampai lokasi pasti abang yang itu itu aja, jadi aja hapal kan..
Berikut karakter dari abang abang angkot 03 yang sudah hapal diluar kepala.

1. Abang ganteng
Yupz, sesuai judulnya memang si abang yang satu ini ganteng, andai saja dia punya kehidupan yang layak mungkin bisa jadi artis. Hheu. Si abang ini doyan banged ngebut, malah sempet mau berantem sama abang yang lainnya karena mendahului.
Nah, walaupun si abang ini ganteng, ternyata dia cunihin abis alias genit. Kalo sifat yang satu ini muncul, dia selalu memanfaatkan situasi ketika penumpang membayar ongkos dengan meremas tangan si penumpang sambil tersenyum ‘menyeramkan’. Oya, biasanya ketemu pas pulang jam kantor, mungkin shiftnya sore kali yak.

2. Abang terima kasih
Nah, kalo Abang yang satu ini baru pertama kali numpang, tapi berkesan dihati. Aigooo. Kenapa bisa begitu? Karena setiap kali dia menerima ongkos dari penumpang, si abang selalu mengucapkan “terima kasih”. Kalimat sederhana yang sekarang sudah jarang terdengar tapi memiliki arti dalam. Ni si abang, adanya pagi.

3. Abang stres
Nah, abang yang satu ini unik banged. Jadi pertama kali naik ni angkot ketika bulan ramadhan tepatnya setelah adzan magrib. Saat itu fizah, pulang kantor setelah sholat dan berbuka dengan takjil seadanya. Naik angkot 03 yang ‘ngetem’ ditempat biasanya, saat itu belum ada siapa siapa, baru ada fizah yang menunggu. Setengah jam menunggu, karena masih tak ada juga penumpang yang ikut si abang menyerah lalu menarik angkotnya menuju ciracas. Sepanjang jalan ni si abang nyanyi terus, sambil terus berkata, ‘anggap aja abang supir pribadi yang nganterin ke rumah. Ditambah dengan pertunjukan nyanyi live dari abang.’
Parah, parah. Ya nikmati aja, toh kasian juga ni si abang. Sampe depan gang rumah tak ada satupun yang menumpang di angkotnya. Berhubung si aku baik hati, tidak sombong dan rajin menabung plus sudah dihibur dengannya ya lebihin ajalah ongkosnya. Gangerti de si abang ngeh apa enggak. Hheu. Sempat beberapa ketemu lagi sama ni abang, tapi dia udah berubah jadi abang normal seperti yang lainnya.

4. Abang ‘pintar’
Tidak tentu kalo ikut numpang di angkot ni si abang. Kadang pagi, tapi pernah juga sore. Pertama kali ikut sama angkot yang satu ini kerjaannya ngoceh terus, entah ke siapa, tidak ada lawan bicaranya. Terkadang ketika ada motor yang lewat dia mendumel, ketika ada pejalan kaki yang terlihat dia berkomentar semaunya. Satu waktu salah satu penumpang memberikan ongkos yang normalnya adalah 2500, tapi terkadang banyak yang membayar 2000 saja. Si penumpang ini memberikan uang 4000 dengan masuk si abang mengembalikan kembalian 1500, eh si abang malah mengembalikan 1000, jelas dong si ibu bilang kurang. Ni si abang malah ga ngerti, dia jadi ngasi kembalian 2000. Sambil mendumel. Beda lagi cerita ketika sore pulang dengan angkot si abang ini. Yang jadi korban habis habisan adalah seorang wanita muda (mungkin pegawai atau mahasiswi gitu), di ajak ngobrol terus sama si abang. Mulai dari A sampe Z, mulai dari yang ga penting sampe paling ga penting. Ni mbak agaknya dia malas meladeni, tapi berhubung dia sudah terjebak dengan percakapan tersebut karena posisinya di sebelah si abang, hanya bisa menanggapi dengan “oo” dan “iya”. Ketika si mbak turun, si abang dengan cueknya mengatakan kepada kami penumpang di belakang, “Wah, si mbak yang tadi ngakunya pinter, tapi saya ajak percapakan yang tinggi aja dia ga sanggup ngikutin.” Penumpang hening.

5. Abang baik
Yang satu ini beda, jadi waktu itu fizah diturunin di daerah sepi karena salah satu angkot mau pulang. Sempat menunggu lama akhirnya ada juga angkot yang lewat. Si abang nanyain, “sampe mana neng?”. “Centex bang,” jawab fizah. “Abang anterin sampe depan aja ya, yang agak rame daripada disini. Abangnya mau pulang soalnya.” Fizah nurut aja, tapi dalam hati langsung galau, pan uang di dalam tas tinggal 3000 perak. Itu digunakan untuk angkot terakhir. Lah, kalo ini ga sampe depan gang jadinya uang kurang dong. Eh, ternyata tebakan fizah salah. Diturunkan di tempat yang rame si abang langsung bilang, “Disini aja ya neng, banyak angkot disini ma. Abang mu pulang.” Langsung pergi aja, tanpa sempat menerima ongkos dari tangan fizah. Jadi aman deh, pulang masih bisa pakai sisa uang 300o ini. Semoga amal dan ibadah abang di terima Allah ya bang.๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s