[Review] Bakmie Ramen

2015-05-20 12.42.50Sebelum pindah ke Cileungsi ada salah satu tempat makan nyempil di Ciracas, lebih tepatnya di Keong, sebelum pacar ciracas. Kebetulan banged sebenernya bisa kesana, jadi ceritanya abis dari pasar sama adek laper. Pengen makan yang beda gitu, nemu deh Bakmie 99 (Kalo gasalah, lupa.. :D). Disana coba pesen bakmie ayam yang basa ajja, dengan harga hanya Rp. 11.000,- Well, setelah mencicipi rasanya nendang, pedesnya, bumbunya, ayamnya, mie nya pas dan cocok di lidah. Waktu kemarin beli itu pas banged dengan jam makan siang, ketika dateng sepi jadi langsung melayani kami.

Ga beberapa setelah pesanan dateng, pelanggan datang tiada henti, sampe yang tadinya meja kursi pada kosong jadi dempet dempetan. Sempet berpikir gila juga ni, tempat sekecil ini orang pada ga berenti berenti dateng, kompor dan kuali kerja tiada henti.

Dengan harga murah dan rasa yang ga murahan memang menjadi daya tarik sendiri. Walau tempat yang panas dan kecil ga menghalagi pelanggan yang dateng. Besok besoknya pun masih suka beli seperti mie godog, mie capcay, mie goreng tapi tetap favorit adalah bakmienya.

Setelah pindah ke Cileungsi ada rasa rindu untuk makan bakmie di Ciracas karena belum menemukan rasa yang melebihi atau minimal sama. Pengen makan kesana tapi belum ada kesempatan terus sampai akhirnya ada acara keluar dengan driver favorit sebelum jam makan siang. Walhasil ‘merayu’nya mampir ke Ciracas tuk makan siang disana.

Sampai disana, udah rame ajj itu tempat, minta menu untuk lihat minuman yang ada apa aja taunya ada menu lain yang menggugah selera Bakmie Ramen. Apaan tuh, penasaran, secara gitu Ramen adalah salah satu makanan favorit. Yang tadinya mau pesen Bakmie ajj berubaha menjadi Bakmie Ramen. Dari harumnya menggoda, menggoda hidung jadi hacim hacim karena pede kali ya..๐Ÿ˜€

Pas dateng pesanan bikin air ludah ngalir, wuih harum bumbunya. Ternyata kenapa disini disebut Bakmie Ramen, karena mie yang digunakan adalah mie Bakmie. Lalu, untuk kuahnya lebih ke adaptasi dari kuah Bakmie original itu sendiri, kental, berbumbu, gurih dan fuedas. Untuk topingnya sendiri memang masih belum bervariasi seperti ramen yang ada, hanya telor (itupun 1 telor utuh ya, yang biasanya hanya 1/2), tomat, jamur, ayam, dan yang bikin favorit rajangan cabe rawit.

Secara rasa memang ga terlalu jauh dengan Bakmie original, hanya saja lebih berkuah dan kental. Duh, kenapa pas nulis posting ini beberapa nelen air ludah ya ngebayangin rasa tu Ramen, jadi kepengen.. huhuhu

Bisa jadi wisata kuliner temen temen jika lewat Ciracas ya..๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s